Kenali Jenis-Jenis Budaya Kerja Perusahaan, Perusahaanmu termasuk yang mana?

Kami percaya bahwa setiap perusahan memiliki budaya kerja yang berbeda. Tentunya hal ini mencerminkan ciri khas atau identitas dari Perusahaan tersebut serta digunakan sebagai alat untuk mecapai tujuan. Budaya kerja merupakan kumpulan nilai, kepercayaan, norma, sikap, dan perilaku yang menjadi ciri khas suatu perusahaan atau organisasi. Budaya kerja dapat mempengaruhi bagaimana karyawan berperilaku, berinteraksi, dan bekerja bersama dalam mencapai tujuan organisasi. Budaya kerja juga dapat mempengaruhi bagaimana perusahaan memperlakukan karyawan dan konsumen, serta bagaimana perusahaan menjalankan bisnis secara keseluruhan. 

Budaya kerja yang baik dapat meningkatkan produktivitas karyawan sehingga dapat memberikan nilai tambah (Value added) bagi pelanggan dan masyarakat. Oleh karena itu, perusahaan perlu memperhatikan dan mengembangkan budaya kerja yang positif, sesuai dengan nilai dan tujuan perusahaan, serta memastikan bahwa budaya kerja tersebut dapat diterapkan dan dijaga. 

Berikut adalah jenis-jenis budaya kerja yang secara umum ada di Perusahaan :

1. Clan culture
Budaya kerja yang menempatkan hubungan antar karyawan sebagai yang terpenting. Perusahaan dengan jenis budaya kerja ini biasanya memiliki suasana kerja yang santai dan bersahabat, di mana karyawan dianggap sebagai keluarga. Karyawan sering diikutsertakan dalam keputusan penting dan diharapkan untuk berkontribusi dalam mencapai tujuan perusahaan. 
Pro: Karyawan cenderung memberikan masukan atau feedback secara terbuka dan jujur kepada manajemen, menciptakan hubungan yang lebih kuat di antara rekan kerja
Kontra:Tempat kerja yang terlalu santai dapat mendorong karyawan bersikap sedikit terlalu santai untuk bisnis

2. Market Driven culture 
Market culture adalah jenis budaya kerja yang berorientasi pada hasil adalah yang terpenting. Perusahaan dengan jenis budaya kerja ini memiliki fokus yang kuat pada mencapai tujuan dan target bisnis, serta memotivasi karyawan untuk mencapai kinerja terbaik. Karyawan sering diberikan penghargaan dalam bentuk insentif atau bonus sebagai bentuk pengakuan atas kinerja mereka. 
Pro: Inovasi yang dilakukan terus menerus dapat membantu Perusahaan secara cepat merilis produk baru dan melampaui persaingan
Kontra: Dorongan untuk terus menerus melakukan inovasi membuat budaya kerja digerakkan oleh pasar sehingga karyawan rentan terhadap kejenuhan

3. Hierarchy culture 
Hierarchy culture adalah jenis budaya kerja yang menempatkan struktur dan prosedur sebagai yang terpenting seperti manajemen Tingkat atas, supervisor, dan dan karyawan di berbagai tingkatan dengan tanggung jawab yang sesuai. Perusahaan dengan jenis budaya kerja ini memiliki struktur organisasi yang jelas dan kaku, serta memiliki hierarki yang kuat. Karyawan diharapkan untuk mengikuti aturan dan prosedur yang telah ditetapkan, serta berfokus pada tugas-tugas yang telah ditentukan. 
Pro:Salah satu budaya kerja yang paling efisien
Kontra: Menyisakan sedikit fleksibilitas bagi karyawan, cederung kaku karena membatasi ruang gerak.

4. Adhocracy culture
Adhocracy culture adalah jenis budaya kerja yang menempatkan inovasi dan fleksibilitas sebagai yang terpenting. Perusahaan dengan jenis budaya kerja ini mendorong kreativitas dan inovasi, serta memperbolehkan karyawan untuk bereksperimen dan mencoba hal-hal baru. Struktur organisasi dalam jenis budaya kerja ini cenderung lebih fleksibel dan tidak terlalu kaku. 
Pro:mendorong inovasi konstan sehingga membuat Perusahaan menonjol di pasar
Kontra: Inovasi terus menerus membuat sulit untuk fokus pada satu hal pada satu waktu